Foto: Purwakarta Segera Miliki Bioskop Terapung Lengkap dengan Kuliner Sunda

PURWAKARTA, headlinejabar.com

Pemerintah Kabupaten Purwakarta segera melakukan inisiasi pembangunan bioskop untuk warga di kabupaten tersebut. Uniknya, gedung bioskop ini akan berdiri di atas kolam atau terapung di atas air.

Rencana ini dipaparkan oleh Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika di kantornya. Tepatnya, di Bale Nageri, Jalan Gandanegara No 25, Purwakarta, Senin (24/9/2018).

Menurut Anne, Dinas Pemuda Olahraga Pariwisata dan Kebudayaan Purwakarta telah melakukan survei di beberapa lokasi. Salah satunya di area Cikao Park, di Jalan Kawasan Industi Cikao, Jatiluhur, Purwakarta.

Lokasi tersebut terbilang reprensentatif. Pasalnya, taman yang menyediakan berbagai wahana itu masih banyak menyediakan lahan kosong. Lahan inilah yang diproyeksikan pemkab setempat untuk pembangunan bioskop terapung itu.

“Lokasi Cikao Park itu pas saya kira. Masih banyak tersedia lahan kosong. Kita sedang menyiapkan desain yang tepat untuk pembangunan gedung bioskopnya,” katanya.

Anne menjelaskan, gedung bioskop yang dia maksud sebenarnya tidak serumit yang dibayangkan. Perbedaan mendasar terletak pada posisi gedung tersebut yang terletak di atas air. Hal ini membutuhkan pondasi khusus agar kuat menahan beban yang besar.

“Konstruksinya saja yang nanti akan ada sedikit perbedaan karena gedung ini di atas air. Ornamen lain kita tambahkan seperti air mancur. Sambil menunggu pemutaran film, warga bisa menonton air mancur dulu,” ujarnya.

Konsep millenial kultural disebut Anne akan menjadi ciri khas gedung bioskop tersebut. Sisi modernitas konstruksi bangunannya tidak meninggalkan unsur kearifan lokal khas Purwakarta.

“Jelas dong, harus ada unsur kesundaannya. Tapi jangan lupakan bahwa kita tinggal di abad modern, jadi aspek millenialnya juga harus ada,” ucapnya.

Terkait teater, Anne memastikan akan menghadirkan teknologi 4D. Ini bertujuan agar penonton di bioskop tersebut merasakan sensasi yang berbeda.

“Gak harus semua teater, salah satu atau beberapa teater ada yang menggunakan teknologi 4D,” tuturnya.

Industri Kreatif di Sekitar Bioskop

Inisiator Galeri Menong Purwakarta itu juga berencana membuat area untuk pemasaran produk industri kreatif di sekitar gedung bioskop. Produk yang diutamakan adalah makanan khas Purwakarta. Akan tetapi, tidak menutup kemungkinan produk lain juga dipasarkan di area tersebut.

“Nanti itu, sambil nonton bisa sambil makan sate maranggi atau simping atau jajanan khas lain,” katanya.

Selain Cikao Park, Anne juga tengah memantau lokasi lain yakni kawasan Sadang, Purwakarta. Selama ini, lokasi tersebut dikenal sebagai daerah pusat mobilitas warga. Lalu lalang warga dari Purwakarta, Subang dan Karawang selalu melewati kawasan itu.

“Kalau di Sadang, fungsinya bisa kita maksimalkan selain untuk entertainment juga pusat perbelanjaan. Syaratnya, produk yang dipasarkan harus hasil industri kreatif. Kita ingin UMKM di Purwakarta menjadi hidup,” ujarnya.

Cikao Park Paling Siap

Direktur Utama Cikao Park, Afrizal mengatakan dirinya sudah membangun komunikasi intensif Pemkab Purwakarta. Menurut dia, manajemen Cikao Park siap merespon rencana yang sudah dibicarakan jauh-jauh hari itu.

“Kami sudah tetapkan lokasi di sekitar panggung. Untuk desain, ini sedang kita komunikasikan dengan pihak pemkab. Kita paling siap, tinggal tunggu beberapa waktu ke depan lah kita lihat hasilnya,” katanya.

Menurut Afrizal, keberadaan bioskop terapung dipastikan akan meningkatkan tingkat kunjungan ke Cikao Park. Terlebih, taman yang berlokasi di bekas tambang pasir itu telah menjadi ikon baru pariwisata di Purwakarta.

“Masyarakat sekitar bisa turut merasakan keberadaan kami. Nanti tenaga kerjanya direkrut dari lingkungan sini saja,” ucapnya. (rls/eka)

Kampanye Damai Pasangan Cabup dan Cawabup Purwakarta No urut 2 (Hj Anne Ratna Mustika dan H Aming)